communicationdomain

AYAT-AYAT AL-QUR’AN PERSPEKTIF ILMU KOMUNIKASI (JUZ 29 DAN 30)

Posted on: December 17, 2010

A. Pendahuluan
Al-Qur’an adalah kitab suci yang diyakini kebenarannya berasal dari Allah. Sebagai sebuah kitab maka al-Qur’an mengandung berbagai macam bentuk komunikasi. Bila ditinjau dari kacamata keilmuan keislaman, al-Qur’an berisi kabar gembira (basyiran) dan peringatan (nadhiran). Namun bila ditinjau dari ilmu komunikasi ayat-ayat al-Qur’an dapat dikelompokkan kedalam beberapa bentuk komunikasi, diantaranya, komunikasi interpribadi, antarpribadi, antarbudaya, kelompok dll. Di sini saya akan spesifik membahas ayat-ayat al-Qur’an yang terdapat dalam juz 29 dan 30 dengan perspektif ilmu komunikasi.

Juz 29 terdiri dari 11 surat yaitu : surat al-Mulk, al-Qalam, al-Haaqah, al-Ma’arij, Nuh, al-Jin, al-Muzammil, al-Muddatstisir, al-Qiyamah, al-Insan, dan al-Mursalat. Isi kandungan masing-masing surat berbeda-beda namun secara umum adalah tentang kisah para Nabi Musa, Nuh, dan Muhammad, Janji kepada orang mu’min dan azab kepada orang-orang kafir, cerita tentang jin, dan hari kiamat.
Juz 30 terdiri dari 37 surat dan termasuk juz yang paling banyak suratnya dalam al-Qur’an disebut juga Juz ‘Amma karena dimulai dengan kata ‘amma yatasaa alun, terdiri dari surat : An-Naba, an-Nazi’at, ‘Abasa, at-Takwir, al-Infithar, al-Muthaffifin, al-Insyiqaq, al-Buruj, ath-Thariq, al-A’la, al-Ghasyiyah, al-Fajr, al-Balad, asy-Syams, al-Lail, adh-dhuha, Alam Nasyrah, at-Tiin, al-‘Alaq, al-Qadr, al-Bayyinah, al-Zalzalah, al-‘Adiyat, al-Qari’ah, at-Takatsur, al-‘Ashr, al-Humazah, al-Fiil, al-Quraisy, al-Ma’un, al-Kautsar, al-Kafirun, an-Nashr, al-Lahab, al-Ikhlas, al-Falaq, dan an-Naas, isi pokok dari juz 30 adalah peristiwa hari berbangkit (kiamat), dalil keesaan, perintah berdakwah, perintah membaca, catatan amal manusia, kisah bangsa zaman dahulu.

B. Jenis-Jenis Komunikasi dalam juz 29 dan 30
Pada Makalah ini akan dibahas jenis-jenis komunikasi dari ayat-ayat al-Qur’an yang terdapat pada Juz 29 dan 30 dengan perspektif pohon komunikasi yang meliputi komunikasi intrapersonal, komunikasi interpersonal, komunikasi group, komunikasi antarbudaya dll.
1. Komunikasi Intrapersonal
Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana dia diciptakan,
Dan langit, bagaimana ia ditinggikan?
Dan gunung-gunung bagaimana ia ditegakkan?
Dan bumi bagaimana ia dihamparkan?
(Q.S. Al-Ghasyiyah : 17 – 20)

Ayat di atas apabila ditinjau dari perspektif psikologi komunikasi termasuk kepada komunikasi intrapersonal dengan proses berpikir. Berpikir melibatkan semua proses sensasi, persepsi dan memori. Sensasi adalah proses menangkap stimuli yang datang dari luar (ekternal) maupun dari dalam (internal), sedangkan persepsi adalah proses memberi makna pada sensasi sehingga memperoleh pengetahuan baru dengan menyimpulkan atau menafsirkan pesan, dan memori adalah menyimpan dan memanggil kembali informasi yang pernah diperoleh.[1]
Dalam komunikasi intrapersonal berpikir dilakukan untuk memahami realitas dalam rangka mengambil keputusan (decision making), memecahkan persoalan (problem solving) dan menghasilkan yang baru (creativity).
Pada surat al-Ghasyiyah ayat 17-20 diatas Allah memerintahkan manusia yang berakal untuk memperhatikan dan memikirkan semua ciptaan-Nya. Pertama perhatikan unta. Unta adalah binatang yang bertubuh besar, berkekuatan prima serta memiliki ketahanan yang tinggi dalam menanggung lapar dan dahaga, dan semua sifat ini tidak terdapat pada hewan yang lain. Kemudian ketika mengangkat pandangan ke atas, lihat langit dan jika memalingkan pandangan ke kiri dan ke kanan tampak disekeliling kita gunung-gunung. Dan jika kita meluruskan pandangan atau menundukkannya akan terlihat bumi yang terhampar.
Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”.
Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rizkinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”.
Q.S. Al-Fajr : 15-16)
Ayat ini termasuk komunikasi intrapersonal dalam proses berpikir dengan menggunakan persepsi. Persepsi adalah pengalaman tentang objek, peristiwa atau hubungan-hubungan yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan menafsirkan pesan.
Dalam ayat ini seseorang mengambil kesimpulan setelah memperhatikan stimulus yang datang sebelumnya yaitu, jika Allah memberi kenikmatan dan melapangkan rizki kepadanya, ia menyangka bahwa karunia itu merupakan kehormatan Allah kepadanya. Kemudian timbul anggapan dalam hatinya bahwa Allah sama sekali tidak akan menghukumnya sekalipun ia berbuat sekehendak hatinya. Namun jika ia disempitkan rizkinya dan merasa rizkinya tidak kunjung datang, ia beranggapan bahwa hal ini merupakan penghinaan Allah kepadanya.
Menurut para mufassir persepsi manusia tadi adalah persepsi yang salah sebab pemberian nikmat terhadap seseorang di dunia pada hakikatnya tidak menunjukkan bahwa ia berhak sepenuhnya atas hal itu.[2]
Mengenai persepsi juga terdapat pada surat al-Balad ayat 5-7
Apakah manusia itu menyangka bahwa sekali-kali tiada seorangpun yang berkuasa atasnya?
Dan mengatakan: “Aku telah menghabiskan harta yang banyak”.
Apakah dia menyangka bahwa tiada seorangpun yang melihatnya?
(Q.S. Al-Balad :5-7)
Dan pada surat al-Mulk ayat 19-22
Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha Melihat segala sesuatu. (19) Atau siapakah dia yang menjadi tentara bagimu yang akan menolongmu selain daripada Allah Yang Maha Pemurah? Orang-orang kafir itu tidak lain hanyalah dalam (keadaan) tertipu.(20) Atau siapakah dia yang memberi kamu rezki jika Allah menahan rezki-Nya? Sebenarnya mereka terus menerus dalam kesombongan dan menjauhkan diri?(21) Maka apakah orang yang berjalan terjungkal di atas mukanya itu lebih banyak mendapatkan petunjuk ataukah orang yang berjalan tegap di atas jalan yang lurus? (22)

2. Komunikasi Interpersonal

Sesungguhnya Kami telah mencobai mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah mencobai pemilik-pemilik kebun, ketika mereka bersumpah bahwa mereka sungguh-sungguh akan memetik (hasil)nya di pagi hari, (17) dan mereka tidak menyisihkan (hak fakir miskin),(18) lalu kebun itu diliputi malapetaka (yang datang) dari Tuhanmu ketika mereka sedang tidur, (19) maka jadilah kebun itu hitam seperti malam yang gelap gulita, (20) lalu mereka panggil memanggil di pagi hari: (21) “Pergilah diwaktu pagi (ini) ke kebunmu jika kamu hendak memetik buahnya”. (22) Maka pergilah mereka saling berbisik-bisik. (23) “Pada hari ini janganlah ada seorang miskinpun masuk ke dalam kebunmu”. (24) Dan berangkatlah mereka di pagi hari dengan niat menghalangi (orang-orang miskin) padahal mereka (menolongnya). (25) Tatkala mereka melihat kebun itu, mereka berkata: “Sesungguhnya kita benar-benar orang-orang yang sesat (jalan) (26)
bahkan kita dihalangi (dari memperoleh hasilnya)”. (27) Berkatalah seorang yang paling baik pikirannya di antara mereka: “Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu) ?” (28) Mereka mengucapkan: “Maha Suci Tuhan kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim”. (29) Lalu sebahagian mereka menghadapi sebahagian yang lain seraya cela mencela. (30) Mereka berkata: “Aduhai celakalah kita; sesungguhnya kita ini adalah orang-orang yang melampaui batas”. (31) Mudah-mudahan Tuhan kita memberikan ganti kepada kita dengan (kebun) yang lebih baik daripada itu; sesungguhnya kita mengharapkan ampunan dati Tuhan kita. (32)

Surat al-Qalam ayat 17-32 di atas merupakan komunikasi interpersonal dalam bentuk dialog atau percakapan. Dalam asbabul wurudnya ayat ini menceritakan komunikasi terjadi diantara orang-orang Mekkah yang memiliki kebun warisan orang tuanya yang shaleh. Orang tuanya sering memberikan untuk orang-orang miskin bagian yang tercecer dari hasil kebun. Setelah orang shaleh itu meninggal anak-anaknya tidak lagi melakukan hal yang sama. Mereka bersumpah untuk memetik buah kebun di waktu pagi agar tidak diketahui oleh orang miskin. Maka Allah pun membalas mereka dengan apa yang pantas bagi mereka, membakar kebun mereka dan tidak menyisakan sedikit pun.
Dalam komunikasi interpesonal ada yang disebut dengan konsep diri yaitu pandangan dan perasaan kita tentang diri kita. Konsep diri memiliki dua komponen : kompnen kognitif dan komponen afektif. Komponen kognitif disebut citra diri (self image) dan komponen afektif disebut harga diri (self esteem). Konsep diri merupakan faktor yang sangat menentukan dalam komunikasi interpersonal, karena setiap orang bertingkah laku sedapat mungkin sesuai dengan konsep dirinya.
Komunikasi interpesonal dalam al-Qur’an digambarkan bukan hanya pada kehidupan dunia saat sekarang bahkan juga pada kehidupan di akhirat kelak seperti yang terdapat pada surat al-Muddatstsir ayat 38-47 yang berbunyi
Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya, (38) kecuali golongan kanan, (39) berada di dalam syurga, mereka tanya menanya, (40) tentang (keadaan) orang-orang yang berdosa, (41) “Apakah yang memasukkan kamu ke dalam Saqar (neraka)?” (42) Mereka menjawab: “Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat, (43) dan kami tidak (pula) memberi makan orang miskin, (44) dan adalah kami membicarakan yang bathil, bersama dengan orang-orang yang membicarakannya, (45) dan adalah kami mendustakan hari pembalasan, (46) hingga datang kepada kami kematian”. (47)

3. Komunikasi Kelompok

Hampir-hampir (neraka) itu terpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang-orang kafir), penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka: “Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan?” (8)
Mereka menjawab: “Benar ada”, sesungguhnya telah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, maka kami mendustakan(nya) dan kami katakan: “Allah tidak menurunkan sesuatupun; kamu tidak lain hanyalah di dalam kesesatan yang besar”.(9)
Dan mereka berkata: “Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala”.
(Q.S. al-Mulk 8-10)

Komunikasi yang terdapat pada Surat al-Mulk ayat 8-10 di atas adalah komunikasi kelompok group to group, yaitu komunikasi antara para penjaga neraka dengan orang-orang yang dimasukkan kedalamnya.
Sedangkan komunikasi pada surat Nuh 1-3 adalah komunikasi kelompok person to group yaitu komunikasi / seruan Nabi Nuh kepada kaumnya untuk menyembah Allah dan mengikuti seruannya
Nuh berkata: “Hai kaumku, sesungguhnya aku adalah pemberi peringatan yang menjelaskan kepada kamu, (2) (yaitu) sembahlah olehmu Allah, bertakwalah kepada-Nya dan ta’atlah kepadaku, (3)

Dan pada surat An-Nazi’at ayat 42 adalah komunikasi interpersonal group to person yaitu komunikasi orang kafir kepada Nabi Muhammad yang berbunyi :
(Orang-orang kafir) bertanya kepadamu (Muhammad) tentang hari kebangkitan, kapankah terjadinya? (Q.S. An-Nazi’at : 42)

4. Komunikasi Antar Budaya
Komunikasi antar budaya dalam al-Qur’an biasanya terdapat pada kisah-kisah para Nabi dimana terjadi perbedaan budaya antara orang yang beriman dan orang yang kafir. Kisah yang terdapat dalam Juz 29 dan 30 ini diantaranya adalah kisah Nabi Nuh, Nabi Musa dan Nabi Shaleh yaitu :
Kisah Nabi Nuh terdapat dalam surat Nuh ayat 8-10
Kemudian sesungguhnya aku telah menyeru mereka (kepada iman) dengan cara terang-terangan [1518], (8)
kemudian sesungguhnya aku (menyeru) mereka (lagi) dengan terang-terangan dan dengan diam-diam [1519], (9)
maka aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, (10)
(Q.S. Nuh: 8-10)

Kisah nabi Musa MUSA terdapat dalam surat An-Nazi’at ayat 18-24

Dan katakanlah (kepada Fir’aun): “Adakah keinginan bagimu untuk membersihkan diri (dari kesesatan)”. (18) Dan kamu akan kupimpin ke jalan Tuhanmu agar supaya kamu takut kepada-Nya?” (19) Lalu Musa memperlihatkan kepadanya mu’jizat yang besar. (20) Tetapi Fir’aun mendustakan dan mendurhakai. (21) Kemudian dia berpaling seraya berusaha menantang (Musa). (22) Maka dia mengumpulkan (pembesar-pembesarnya) lalu berseru memanggil kaumnya. (23) (Seraya) berkata:”Akulah tuhanmu yang paling tinggi”. (24)

Dan Kisah Nabi Shaleh terdapat pada surat Asy-Syams ayat 13-14
Lalu Rasul Allah (Saleh) berkata kepada mereka: (“Biarkanlah) unta betina Allah dan minumannya”. (13) Lalu mereka mendustakannya dan menyembelih unta itu, maka Tuhan mereka membinasakan mereka disebabkan dosa mereka, lalu Allah menyama-ratakan mereka (dengan tanah), (14)

Sedangkan pada surat al-Muthaffifin ayat 29- 32 berisikan sikap orang-orang kafir ketika bertemu dengan orang-orang mukmin yang berbunyi :
Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang menertawakan orang-orang yang beriman. (29) Dan apabila orang-orang yang beriman berlalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya. (30)
Dan apabila orang-orang yang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira. (31) Dan apabila mereka melihat orang-orang mu’min, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”, (32)

5. Etika Komunikasi
Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik. (Q.S. al-Muzammil :10)

6. Komunikasi Massa
Komunikasi massa adalah komunikasi dengan menggunakan media massa seperti koran, televisi, radio, film, buku dan lain sebainya. Dalam al-Qur’an banyak disebutkan buku sebagai komunikasi massa bahkan Allah mengajarkan manusia dengan perantaraan Qalam (pena) yang tentunya hasilnya berupa buku. Diceritakan juga bentuk buku (kitab) catatan amal manusia yang di hari kiamat akan dibacanya kembali, kitab sijjin untuk orang yang durhaka dan kitab ‘illiyin untuk orang yang beriman dimana bertindak sebagai wartawannya adalah malaikat pencatan amal Raqib dan Atid.
Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, (1) Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. (2) Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, (3) Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam [1590], (4) Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya. (5) (Q.S. al-‘Alaq: 1-5)

Nun [1490], demi kalam dan apa yang mereka tulis, (Q.S. al-Qalam: 1)

Padahal sesungguhnya bagi kamu ada (malaikat-malaikat) yang mengawasi (pekerjaanmu), (10) yang mulia (di sisi Allah) dan mencatat (pekerjaan-pekerjaanmu itu), (11) mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan. (12) (Q.S. al-Muthaffifin:10-12)

Sekali-kali jangan curang, karena sesungguhnya kitab orang yang durhaka tersimpan dalam sijjin [1563]. (7) Tahukah kamu apakah sijjin itu? (8) (Ialah) kitab yang bertulis. (9) (Q.S. al-Muthaffifin:7-8)
Sekali-kali tidak, sesungguhnya kitab orang-orang yang berbakti itu (tersimpan) dalam ‘Illiyyin (18) Tahukah kamu apakah ‘Illiyyin itu? (19) (Yaitu) kitab yang bertulis, (20) (Q.S. al-Muthaffifin:18-20)

7. Komunikasi Transendental
Dalam khazanah ilmu komunikasi, komunikasi transendental merupakan salah satu bentuk komunikasi di samping komunikasi interpersonal, komunikasi kelompok, dan komunikasi massa. Komunikasi transenden adalah komunikasi antar manusia dengan Tuhan salah satunya adalah dalam bentuk do’a dalam surat Nuh di bawah ini terlihat bagaimana Nabi Nuh berkomunikasi kepada Allah secara transenden.
Nuh berkata: “Ya Tuhanku sesungguhnya aku telah menyeru kaumku malam dan siang (5)maka seruanku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran) (6)
Nuh berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya mereka telah mendurhakaiku dan telah mengikuti orang-orang yang harta dan anak-anaknya tidak menambah kepadanya melainkan kerugian belaka, (Q.S. Nuh : 21)

Nuh berkata: “Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorangpun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi.(26) Sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, niscaya mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu, dan mereka tidak akan melahirkan selain anak yang berbuat ma’siat lagi sangat kafir.(27)Ya Tuhanku! Ampunilah aku, ibu bapakku, orang yang masuk ke rumahku dengan beriman dan semua orang yang beriman laki-laki dan perempuan. Dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kebinasaan”. (28) (Q.S. Nuh 26-28)
Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. (Q.S. Asy-Syams : 8)

8. Komunikasi Nonverbal
Komunikasi non-verbal adalah komunikasi yang dilakukan dengan gerakan tubuh, gerakan wajah, dan gerakan mata yang memberikan makna komunikan. Komunikasi non-verbal ini bisa menguatkan pesan yang disampaikan melalui komunikasi verbal. Kadangkala komunikasi non-verbal lebih ampuh dan lebih dipercayai dibandingkan komunikasi verbal.
Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinganya dan menutupkan bajunya (kemukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan menyombongkan diri dengan sangat. (Nuh : 7)

Dia (Muhammad) bermuka masam dan berpaling, (1) karena telah datang seorang buta kepadanya (2) Tahukah kamu barangkali ia ingin membersihkan dirinya (dari dosa), (3) (Surat ‘Abasa: 1-3)

Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri (14) meskipun dia mengemukakan alasan-alasannya. (15) (Q.S. al-Qiyamah:14-15)

9. KOMUNIKASI ALLAH
Dalam al-Qur’an terdapat banyak bentuk komunikasi Allah, baik yang berbentuk, perintah, larangan, anjuran, atau ajakan. Dalam beberapa ayat Allah membuat ungkapan untuk menarik perhatian orang yang akan diajaknya berkomunikasi seperti misalnya sumpah Allah dengan fenomena-fenomena alam.

– Komunikasi Allah Kepada Malaikat
(Allah berfirman): “Peganglah dia lalu belenggulah tangannya ke lehernya. (30) Kemudian masukkanlah dia ke dalam api neraka yang menyala-nyala. (31) Kemudian belitlah dia dengan rantai yang panjangnya tujuh puluh hasta. (32) Sesungguhnya dia dahulu tidak beriman kepada Allah Yang Maha Besar. (33) (Q.S. (al-Haqqah : 30-33)

Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya (dengan memerintahkan): “Berilah kaummu peringatan sebelum datang kepadanya azab yang pedih”, (Q.S. Nuh :1)

– Komunikasi Allah Kepada Nabi Muhammad
Hai orang yang berselimut (Muhammad), (1) bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya),(2) (Q.S. al-Muzammil :1-2)

Hai orang yang berkemul (berselimut), (1) bangunlah, lalu berilah peringatan! (2) (Q.S. al-Mudatsir : 1-2)

– Komunikasi Allah Kepada Nabi Musa
Tatkala Tuhannya memanggilnya di lembah suci ialah Lembah Thuwa; (16) “Pergilah kamu kepada Fir’aun, sesungguhnya dia telah melampaui batas, (17) (Q.S. An-Nazi’at 16-17)

– Komuniaksi Allah Kepada Jiwa Yg Tenang
Hai jiwa yang tenang. (27) Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. (28) Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku, (29) masuklah ke dalam syurga-Ku. (30) (Q.S. al-Fajr : 27-30)

– Komunikasi dengan simbol
Allah ketika menceritakan sebuah peristiwa senantiasa memulai firmannya dengan menyebutkan berbagai fenomena alamiah seperti bersumpah dengan benda-benda : bulan, matahari, bintang-bintang, bumi, buah tin, dan buah zaitun, dengan waktu : massa, malam, subuh, fajar, dan siang, dengan tempat seperti gunung Sinai, dan kota Mekkah,[3]semuanya sebagai penarik perhatian dan juga untuk dipikirkan oleh orang-orang yang berakal seperti dalam surat al-Fajr :1-5
Demi fajar, (1) dan malam yang sepuluh, (2) dan yang genap dan yang ganjil, (3) dan malam bila berlalu. (4) Pada yang demikian itu terdapat sumpah (yang dapat diterima) oleh orang-orang yang berakal. (5) (Q.S. al-Fajr ;1-5)

Daftar Pustaka
[1] Jalaluddin Rakhmat, Psikologi Komunikasi, (Bandung : Rosdakarya, 1999) hlm 67
[2] Ahmad Musthafa al-maraghi, Tafsir al-Maraghi, (Semarang: Thoha Putra, 1993) juz 30 hlm 362
[3] lihat dalam surat al-Mudatsir 32-34, at-Takwir : 15-18, al-Insyiqaq : 16-18, al-Buruj : 1-2, at-Thariq : 1, 11-12, al-Balad : 1, asy-Syams 1-7, al-Lail : 1-2, at-Tin : 1-3, al-‘Adiyat ;1-3, al-‘Ashr : 1

Oleh : Uwes Fatoni, S.Sos.I (copy paste)

2 Responses to "AYAT-AYAT AL-QUR’AN PERSPEKTIF ILMU KOMUNIKASI (JUZ 29 DAN 30)"

terima kasih atas referensinya…..

mohon maaf koreksi sedikit. yg saya baca di bagian komunikasi massa itu. bukan surat al-muthaffifin ayat 10-12. tetapi al-infithar ayat 10-12. terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: